Minggu, 03 Januari 2010

Janji kakek!

Apa kalian masih memiliki seorang kakek? Yah, kakek yang sangat dekat denganmu. Pasti ada kan? Seperti yang dimiliki Nelli, gadis SMU yang memiliki salah satu sifat egois. Ia selalu membuat masalah disekolahnya karena ia salah satu murid yang terkenal bandel, hanya orang-orang tertentu saja yang mau berteman dengannya. Tapi dibalik semua sifat berandalnya, ia adalah gadis yang lembut dan selalu menolong yang lemah. Itu semua berkat kakeknya, Nelli sangat menyayangi kakeknya itu.
“kakeeek! Nelli berangkat dulu, kakek jangan lupa minum obatnya ya!” teriak Nelli dari luar rumah.
“Nelliii! Sudah berapa kali ibu bilang jangan pernah teriak-teriak di depan rumah!” bentak ibu Nelli, sedangkan Nelli Cuma bisa nyengir iseng kemudian berbalik kabur bersama teman-teman se-gengnya.
“cieee… yang perhatian banget sama kakeknya…! Gak biasanya begitu baiiik…!” ledek teman-temannya.
“apaan sih! Habis Cuma kakek satu-satunya orang yang percaya sama orang kaya aku. Aku kan jadi kaya gini gara-gara gak tahan sama kedua orangtuaku yang selalu menekanku menjadi sesuatu yang lebih baik, pada kenyataannya aku kan ancur. Aku bakalan trus jadi kaya gini sampe ortuku sadar aku gak suka digituin.” Tekad Nelli yakin.
“cieee…. Yang ngomongnya pake aku… nyampe sekolah nanti bahasanya langsung berubah kaya cecirit…” ledek teman-teman Nelli lagi.
“apa sih! Kalian emang Cuma bisanya ngeledek doang!” kata Nelli kesal.
“sorry, bro! kami ngerti kok, tenang aja!” kata Mira salah satu teman se-gengnya.
“kalian juga sih… Nelli kan punya niat baik, harus didukung bukan diledek.” Kata Nina, teman se-geng Nelli yang paling kalem dan selalu jadi juara kelas di angkatannya.
“niat baik Nelli terlalu baik untuk orang kaya Nelli.” Kata Mika dan Yuka setengah meledek.
“Kaliaaaan…!” Nelli mencekik kedua temannya itu.
“ampun, ampun…. Nona Nelli hyang bae hati… awww…” kata Mika dan Yuka meminta ampun. Mira dan Nina tertawa melihat mereka bertiga.
“NELLI! LAGI-LAGI KAMU TERLAMBAT!” kata sebuah suara yang sangat tidak disukai oleh Nelli.
“Hah! Bapak ngaco! Saya justru datang lebih cepet 5 menit sebelum bel. Padahal saya bela-belain bangun lebih pagi buat datang kesini. Tapi bapak malah bilang terlambat?! Bapak gila ya?” kata Nelli berusaha menjaga kesopanannya didepan pak dian, biar gak kena hukum lagi.
“bukankah kamu kemarin janjinya datang jam setengah 7?” koreksi pak Dian.
“ta, tapikan datang jam segini seharusnya jadi perkembangan bagus. Bapak ngerti gak sih?” kata Nelli membantah.
“bapak gak ngerti sebelum kamu lari keliling lapangan 10 kali dan berdiri ditengah lapangan sampe jam pelajaran pertama selesai. Itu hukuman karena tidak menepati janji dan tidak membuat pr yang bapak berikan kemarin.” Kata pak Dian santai.
“pr? Darimana bapak tahu aku belum bikin pr? Bapak jangan asal nuduh dulu dong…”
“kalau begitu mana pr kamu kalau kamu memang sudah mengerjakannya.”
“ah, ketinggalan dirumah! Iya ketinggalan di rumah…”
“biar bapak telfon ibumu untuk membawakan prmu kesini.” Kata pak Dian sambil mengeluarkan hp-nya.
“jangan pak! Iya, saya ngaku belum bikin pr. Tapi jangan telpon ibu saya pak, bisa-bisa uang jajan saya dikurangin.”
“kalau gitu…” pak Dian menunjuk kearah lapangan sekolah yang luasnya hampir seluas lapangan sepak bola di Bung Karno.
“iya…” kata Nelli lemas.
“yang semangat ya!” kata Mika meledek Nelli, ia memang suka ngerjain Nelli yang mukanya lumayan baby fest.
“ok, kalian bertiga cepetan masuk kelas.” Perintah pak Duta pada Mika, Yuka, Mira, dan Nina.
“ok, sir!” kata mereka bersamaan. Ketiga teman Nellipun langsung pergi ke kelas mereka masing-masing. Pak Duta tetap berada di lapangan sambil terus memperhatikan Nelli agar ia tidak kabur saat pak Duta tidak ada disana.
Tanpa sepengetahuan Nelli, semua murid kelas Nelli sedang memperhatikannya dari dalam kelas. Hampir 1 kelas itu tidak menyukai Nelli, walaupun tidak semuanya sih.
“hahaha… dia kena hukum lagi…! Biar tau rasa tuh anak gara-gara sering ngerjain kita.” Kta salah seorang murid kelas 2-3 yang sangat benci dengan Nelli karena pernah dikalahkan Nelli dalam adu olahraga. Semuanya mengiyakan, mereka semua setuju dengan perkataan anak itu.

Akhirnya Nelli berhasil melakukan semua perintah pak Duta dengan baik. Ia diperbolehkan ke kelas saat bel pelajaran kedua berbunyi.

“akhirnya… selesai juga…” kata Nelli saat ia memasuki kelas. Semua menatap Nelli sinis, ditatap seperti itu jelas Nelli marah.
“apa liat-liat?! Nantang lo!” tantang Nelli. Semua teman seekelasnya sudah tidak tahan dengan sikap Nelli. Akhirnya semua berdiri mengarah ke Nelli.
“ya! Kami sudah muak diperlakukan seenaknya olehmu! Kami ladeni tantanganmu!”
“ok! Sapa takut!” semua bersiap berantem dan disaat yang sama seorang guru datang memanggil Nelli.
“ibu apa-apaan sih manggil-manggil? Gak liat apa kalo lagi serius.” Kata Nelli kesal.
“tadi ada telpon dari ibumu. Katanya................ kakekmu meninggal... Sekarang kamu harus bersiap pulang." Mendengar itu Nelli refleks mendekati guru itu.
“yang bener bu?!” Tanya Nelli gak percaya. Guru itu hanya diam.
“padahal kemarin kakek janji tidak akan pernah meninggalkanku sebelum ia melihatku berhasil mencapai cita-citaku.” Melihat perubahan mimik Nelli yang menjadi sedih, semua teman-temannya merasa seperti bukan melihat Nelli yang biasanya. mereka merasa Nelli seperti gadis biasa lainnya, saat itu Nelli terlihat sangat lembut.
“aku akan pulang sekarang juga!” kata Nelli tiba-tiba. Ia mengambil tas dan segera berlari keluar kelas. Kebetulan sekali ketiga teman se-gengnya itu sedang diluar kelas, melihat Nelli berlari kencang keluar dari kelasnya, mereka bertiga merasa aneh. Mereka bertiga pun mendatangi kelas 2-3 untuk menanyakan apa yang terjadi dengan Nelli.

Sampai dirumah….
Nelli melihat kakeknya sudah terbaring ditutupi kain kavan dan dikelilingi keluarganya. Nelli mendekati kakeknya itu perlahan-lahan, ia tidak percaya kakeknya sudah meninggal.
“KAKEEEK!” Nelli menangis sekencang-kencangnya, ia memeluk kakeknya itu dengan penuh kasih sayang. Ia tidak percaya berpisah dengan kakeknya secepat ini.

Esoknya….
Kakeknya dimakamkan, semua keluarga dan para tetangga berkumpul disana. Nelli menatapi kuburan kakeknya dalam-dalam. Tak lama setelah itu, mereka semua pulang kerumahnya masing-masing. Hanya Nelli yang masih tetap berada disana sampai ibu menariknya pergi.

Di depan gerbang, Nelli melihat teman-teman sekelasnya berkumpul disana bersama ketiga teman se-gengnya.
“ada apa?” Tanya Nelli lesu.
“hem… begini… kami mau minta maaf sama soal perkataan kami kemarin. Kami sudah mendengar semuanya dari mereka bertiga. Maafkan kami karena kami hanya melihat kamu dari penampilan luarnya saja, kami juga berjanji akan membantumu menggantikan kakekmu mengejar cita-citamu…” kata mereka tulus. Mendengar itu, Nelli merasa amat sangat senang.
“terima kasih… terima kasih teman-teman…” kata Nelli memeluk semua teman-temannya itu bergantian. Ibu Nelli sangat terharu melihatnya.
“ngomong-ngomong… apa cita-citamu?” Tanya Nina tiba-tiba. Nelli tersenyum yakin.
“aku… ingin menjadi dokter! Agar aku bisa menyelamatkan banyak orang! Itu janjiku pada kakek.” kata nelli yakin.

SELESAI